Tuesday, 26 July 2016

Hati aku tak kuat ? Allah !





بسم الله الرحمن الرحيم

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarahkatu ^.^

Selawat ke atas junjungan Nabi Muhammad SAW:
اللهم صل على سيدنا محمد وعلى اله وصحبه وسلم


Bismillahi ~

Alhamdulillah , kita masih diberi nafas untuk menuai padi untuk dibekalkan ke sana kelak .
Aseef jiddan sebab tak update lagi lahaiii novel pendek aka cerpen . 
Allahu , perasan tak masa ni bergerak laju berdesappp . 
Sampai Qalbi sendiri takde masa nak menghadap laptop . 

Ya , kita sedar . Masa itu berlalu pantas . 
Tapi ... apa kita sedar kiamat itu juga makin dekat ?

Allah . Allah . Allah .
Meremang bulu roma bila teringat . 
Nih bila teringat ? Adakah setiap masa kita ingat ?
Allahurabbi . Nak ingat kiamat ? Sedangkan mati kita kurang beringat . Kan ?

Okeh !
Berbalik pada asal topik . Topik entri kali ni , Qalbi nak ghoyak (cakap) tentang 'Hati.'

* senyum sinis *

Bila cakap pasal hati ? Mesti kita ingat 'Cinta' je , betul ?
Konon bila putus cinta ni , ramai yang baru nak ingat Allah ,
baru nak cari sejadah , baru nak cari telekung , pendek kata baru nak cari Allah .
Dah okay relay tu , sejadah dicampak , telekung ditauk ,
dahtu , Allah ?? Nauzubillah ~
Pegang kata-kata ni , Hati ini dari Allah maka hati ini ZatNya yang punya . Faham ?

It's okay . Macam biasaa . Qalbi karangkan satu cerita supaya lebih faham . 
Bismillahi ~

***************

"Pikah ."

Pikah hanya khusyuk dengan telefon bimbitnya yang berjenama Iphone . Tangannya laju menaip . Bibir tersenyum-senyum .

"Hoi ! Pikah !"

Dyra mengetuk kepala Pikah dengan buku limanya tapi takdelaa kuat manapun . Hanya selembut tangan wanita .

"Adoi ! Sakit laa weh . Pasaipa ?" Pikah mengosok-gosok kepalanya .

"Tahu sakit . Kau ni bila nak solat ? 15 minit lagi nak habis waktu Maghrib weh ."

"Alaaa . kejap laa ." Dyra menjeling ke atas . Mengetap bibir tanda menahan geram . Cuping telinga kanan Pikah pulak ditarik .

"Adoi ! Kau pehal ? Sabar laaa . Aku ada hal ni ."

"Hal apa laa sangat dengan boyfriend kau ni ? Dia bukan boleh bawa kau ke Syurga pun kalau kau pun dia tak boleh nak tegur suruh solat . Dahtu duk mesej rancak pulak macam dah kahwin ."

"Kau boleh tak jangan menyibuk . Kang habis waktu pun boleh qadha kan ."

"Eh...eh.. Suka-suka hati kau nak qadha . Dahtu nanti malaikat maut datang nak ambik kau , kau cakap kat malaikat suruh qadha ambik nyawa kau hari lain . Boleh macamtu ?"

bla.....bla...... bla.......

Ish , pehal diorang ni .

"Allahurabbi ! Sudah laaa . Masing-masing dah besar . Memang kubur lain-lain , tapi sanggup ke kau nak dengar jiran kubur sebelah duk menjerit minta tolong nanti ."

Pikah dan Dyra hanya membisu . Tergamam sebab tetiba aku bersuara . 

"Gais ! Allah tu tak buta , tak pekak . Allah tu adil ."

Dyra hanya menjeling Pikah . Pikah pulak just buat donno . Biasalaa , orang tengah angau cintan .

"Dahlaa , aku nak masuk bilik . Malas layan minah bajet alim macam korang . Korang tu dengki sebab takde orang nak ! Okbaii !"

Pikah hanya berjalan slamber badak mengabaikan kami .

"Haih ! Nasiblah serumah . Sakit jiwa aku dengan dia ni ."

"Dyra ... better kita doakan dia berubah macam dulu , kan ?"

"Hm .. In shaa Allah , doa tu segalanya ..."

                                                                         * iklan kit kat *


Seminggu kemudian ~

Keropok TamTam aku kunyah sambil menonton ceramah Ustaz Don di TVAlhijrah . Sekilas ku mengerling jam di dinding yang menunjukkan pukul 7.30 petang. Dahiku dikerut . Pelik pulak Pikah ni dari balik kampus tadi tak keluar bilik .

"Dyra , rajin tak ? Tengok jap pikah buat apa ..."

Dyra yang asyik dengan assignmentnya dan khusyuk menghadap laptop miliknya berpaling ke arahku.

"Bukan tak rajin tapi bila dengan Pikah ni . Allah . Jadi malas tiba-tiba."

"Aku bukan malas. Kau faham-faham laa Pikah ni tak seberapa dengan aku. Konon aku ni warak sangat nak borak dengan dia. Pergi la jap . Kot dia pengsan ke hape .." Dyra mengembungkan mulutnya.

"Yayaya , aku pi tengok nah . Sat ." Dyra bingkas bangun dari kerusi dan berjalan menuju ke bilik Pikah.

Selang beberapa minit , Dyra terlompat duduk di sebelah aku . Giler kau tak terlatahnya aku.

"Haa .. kenapa kenapa ?"

"Weh .. weh .. mimpi apa pikah solat awal harini ?"

"Laa .. pehal terkejut sangat . Biarlah dia sayang oi . Kot dia dah berubah."

"Biar betul ? Maybe laa kot . Siap baca yasin bagai . Haa ! Boyfriend dia meninggal kot !"

Aku menampar dahi Dyra . "Kau ni mulut ! Haih .."

"Mana la tau kan ."

                                                                  * iklan downy *

"Dyra ! Zahra ! Sakit hati laa aku .." 

Aku dan dyra saling berpandangan . Tergamam tengok si Pikah meronta-ronta nangis.

"Kau kenapa , Pikah ?" Dyra menyoal . "A'a ,cuba cerita ..." Aku menambah .

"Minggu lepas kan . Boyfriend aku ni cakap dia nak pergi outstation so nak kena off phone. So aku pun just sabar and rindu dalam doa."

Aku hanya tersenyum sinis . "Macammana tu rindu dalam doa?"

"Ish , kau ni kan warak . Takkan taktahu . Kalau rindukan seseorang , kita doalah !"

"Ohhhh .... okay sambung !" Aku hanya mengiyakan dan biarkan dia bercakap sebelum mulut aku ni tazkirah macam keretaapi .

"Pastu kan lepas seminggu tu aku pelik kenapa dia tak contact aku , kata seminggu je ."

"Dahtu aku call takdapat . Aku just sabar je . Pastu kan , besok tu aku online facebook , aku nampak gambar dia dengan betina lain . Pakai niqab pulak tu , siap hashtag tunang lagi ."

Aku dan Dyra saling berpandangan . Hanya menahan ketawa . "Lagi lagi ?"

"Aku pun chat laa dia , marah dia . Pastu dia cakap dia nak tunang . Sakit hati betul lah aku ni ! Konon nak setia , tapi last last kecundang . Harap je belajar agama mamat tu . Tapi tak tahu ke bab hati ni . Haish !"

Aku tersenyum . Dyra hanya memerhatikan aku yang sedia nak berbicara .

"Okay , Zahra . Go on! Pikah , dengar baik-baik and hadam. Kau anggap je Zahra si konon warak ni tiang elektrik yang boleh bercakap okay ?" Pikah hanya mengangguk dengan kata-kata Dyra.

"Pikah sayang ... Kau bertudung litup , labuh lagi . First aku nak tanya , apa hukum ada hubungan boyfriend,girlfriend ni ?"

Pikah hanya menunduk. "Ha...ram.."

"Alhamdulillah , kau masih tahu means masih ada hati dalam diri kau. Okay , bila dah haram maka hukumnya dosa and same to goes perkara ni mendekati zina so ia akan mengganggu hati kau."

"Kenapa lebih mengganggu hati ?"

"Sebab hati kau yang control segala perasaan kau .. lebih-lebih lagi kepada Allah."

Pikah menunduk dalam tanda menahan sebak . Aku , Dyra memegang erat tangan Pikah .

"Pikah , diri kau berharga dan mahal apatah lagi hati kau ."

"Ya , mungkin kau akan kata . HATI AKU TAK KUAT ?"

"Sebab ? Allah telah hilang dari hati kau. Jangan hanya bila rindu seseorang . Baru kita kenal erti doa'.
Jangan hanya bila kita sedih kerana cinta manusia , baru kita nak bentang sejadah.
Jangan hanya bila kita sakit HATI , baru kita kenal siapa Allah ."

Airmata pikah akhirnya jatuh ke riba.

"Kau solat di awal waktu , kau berdoa , hanya sebab satu kewajiban atau kau cuma nak mengadu kat Allah kata kau rindu seseorang or kau sakit hati sebab seseorang ?"

"Allah , Allah . Ya , Allah tempat mengadu . Tapi apa kita tahu Allah lagi rindu kita dari kita rindukan seseorang . MasyaAllah ."

"Zah...zah...ra...aa.."

"Sayang , believe Allah not my words . Hati ni Allah pinjamkan untuk meletakkan rasa-rasa yang hebat kepada ZatNya . Kita tak dapat nak merasa betapa lawanya rasa-rasa kepada Allah sebab hati kita tak jaga. Lihatlah sebagaimana ulama'-ulama' melafazkan rasa cinta mereka dengan ibadat yang penuh khusyuk dan ikhlas . Bila kita niat buat sesuatu kerana ORANG , maka rebah . Tapi bila kerana ALLAH , maka bahagialah kamu ."

"Hati kita memang tak kuat sedangkan iman pun turun naik macam escalator. So, percayalah! Hati ini Allah pinjamkan jadi maknanya Hati ini Allah pegang bukan milik kita."

"Zahra, Dyra . Aku minta maaf. Kerana manusia , aku alpa. Kerana dunia, aku leka."

Aku menepuk lembut bahu Pikah .

"Kita manusia. Kau ada dosa , Dia ada dosa , Aku ada dosa ."

"Nobody perfect except Rasulullah SAW. Allah tu adil . Jadi , ajar hati cintakan Zat Allah . Ajar hati rindukan Sifat Allah . Ajar hati segalanya tentang Allah . Siapa Allah ?"

"Ya , Allah Tuhan kita . Tapi Allah itu adalah nama bagi ZatNya."

"Pikah ... You , me , everybody can struggle to be better than before and istiqamah. Janganlah solat istikharah kita rajin nak buat tapi solat taubat kita merangkak-rangkak malas nak buat. Kan?"

"Betul apa yang Zahra cakap. Kita semua samaaa. Cuma cara kita diuji itu berbeza, Allah jauhkan kau dari mamat tu sebab Allah sayang kau. Allah taknak kau dekat dengan zina. Kau kena bersyukur.."

Dyra menambah. Pikah masih teresak-esak menahan sebak . Alhamdulillah !

"Dyra , Zahra ... Terima kasih sedarkan aku . Aku leka sangat dengan telefon ni sampai tak sedar yang aku dah terjerumus dengan zina."

"Alhamdulillah , pikah . Sekurangnya kau dah sedar sekarang ."

"Yup , so kita sama-sama saling menegur and bertatih ke arah lebih baik , in shaa Allah !"

***************

Conclusion !

Hati aku tak kuat ? Allah !
Fikir balik , kau letak Allah di celah mana kat hati kau sampai hilang kekuatan hati kau ?

Kita semua ada hati . Ada perasaan . 
So , wajiblah bagi kita untuk jaga hati masing-masing.
Jangan rosakkan hati dengan benda lagha.

Ya, nak jaga hati tak mudah. Iman pun boleh rebah.
Tapi , cuba . Dan usaha itu sangat perlu .

Hati ini kena cintakan Zat Allah bukan cinta dimulut tapi 'amal.
Baru dapat kekuatan hati dan iman .

In shaa Allah !
Jangan kata hati aku tak kuat .
Tapi kata , Allah itu ada . Isn't it ? Okeh sekian .

Zahratul Qalbi in da house 



Friday, 22 July 2016

Kalau kita lupa Allah itu, perkara 'Normal' lah weh !

بسم الله الرحمن الرحيم

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarahkatu ^.^

Selawat ke atas junjungan Nabi Muhammad SAW:
اللهم صل على سيدنا محمد وعلى اله وصحبه وسلم 

Lama jugak Da'ie CH tak post entri bertazkirah. Aseef jiddan.
Da'ie sedikit kesibukan nak type. Giveaway pun sekadar #CopyPaste je.
Da'ie sibuk dengan manuskrip novel dan hal-hal atas asbab tersendiri.
Dengan usaha Da'ie CH, Alhamdulillah.
Da'ie CH luangkan sedikit masa untuk tazkirah pada hari ini.
Maka hari ini kita berbicara tentang tajuk di atas.

"Eh? Apa ke peliknya tajuk? 'Normal'? Bodoh ke apa blogger ni?"

Pelik kan? Maka hari ini, ana tazkirah melalui cerita seperti selalu.
Cerita yang in shaa Allah. Dalam maksudnya.

Once Upon a Time..... Tersebutlah Kisah..... *nyanyi*

-------------------------------------------------------------------------------------

Kringgg!!!

Loceng berbunyi menandakan waktu kelas telah tamat.
Aku mencapai beg sekolahku dan menggalasnya untuk pulang.
Ku selit tanganku ke dalam beg sekolahku itu lalu mencapai niqabku yang berwarna putih untuk memakainya sebelum keluar dari pagar sekolah.
Sekolahku hanya sekolah biasa dan adalah sekolah perempuan. Jadi bila di luar sekolah sahaja aku memakainya.

Aku menjejakkan kaki ke luar sekolah dengan wajahku tertutup. Bagi pelajar yang lain, mereka sudah biasa memandangku wajah tertutup. Bahkan tiada halangan untuk pelajar non-muslim hendak bersahabat denganku. Bagi mereka ini satu keunikan. Aku melabuhkan punggungku di bench luar sekolah sambil menunggu ketibaan umi ku. Aku jarang sekali melepak dengan pelajar perempuan lain kerana mereka sedikit sosial yakni bebas. Aku memandang ke kanan, para gadis melayu sedang bergelak ketawa di pinggir jalan. Aku memandang ke kiri pula. Pelajar non-muslim sedang membaca buku dengan diam. Aku memusing sekilas ke belakang, aku terpandang si gadis sedang duduk bermain handphone nya. Aku menoleh semula ke hadapan. Mataku melilau memandang orang ramai. Hatiku berkata 'Ya Allah, aku dan mereka hanyalah hamba. Adakah aku dan mereka ingatkan engkau saat ini?' Aku tertunduk sayu. Sungguh mudah aku melupakanmu.

"Assalamualaikum." Aku mengangkat kepala. Terasa bahu kananku dicuit seseorang. Aku menoleh ke kanan. Aku tersenyum.

"Waalaikumussalam. Ada apa ye sahabat?" Aku menggelarnya sahabat. Sedangkan aku kurang kenal dengannya.

Aku kaku. Melihat dia tiba-tiba duduk di sebelahku. Aku menginjak sedikit memberi ruang. Aku memandangnya. Sungguh dia kelihatan sayu.

"Awak ada masalah?" Aku senyum. Cuba membantu. Dia mengangguk perlahan.

"Beratkah masalah awak?" Aku menyoal. Aku risau melihat rakan seIslam denganku kesedihan.

"Berat sangat." Dia tertunduk sebik. Aku merenungnya tanda inginkan kepastian.

"Cuba awak pandang saya? Pemakaian saya." Soalan yang aneh! Lalu aku memandangnya. Aku tahu maksudnya. Aku tersenyum. Ada benih-benih taubat dalam dirinya.

"Okay je." Aku tersenyum. Dia memandangku aneh.

"Okay awak cakap. Bandingkanlah awak dgn saya. Saya jijik. Saya tak tertutup macam awak." Dia tertunduk sedih. Kata-katanya membuatkan aku makin tersenyum.

"Saya tak bandingkan awak dengan saya. Tapi Allah yang memandang awak. Malaikat kiri kanan awak yang mencatat dosa awak. Bukan saya." Aku tersenyum. Kelihatan dia makin tunduk. Aku memegang bahu kirinya.

"Awak..." Dia memandangku.

"Allah sentiasa membuka pintu taubat untuk setiap hamba-Nya. Berubahlah kerana Allah. Allah itu Maha Pengampun."

Dia memandangku. Matanya berlinangan air. Aku menarik nafas dan menghembuskannya.

"Tapi saya malu. Jarang saya ingat Allah." Aku tersentak. Air mataku hampir terjatuh. Untung aku menutup wajahku jadi kurang dilihat linangan air mataku ini.

'Ya Allah, aku tidak menyangka. Sebenarnya ada yang mengingatiMu saat ini. Sedangkan aku juga belum tentu.'

Aku tersenyum. "Kalau kita lupa Allah itu, perkara 'normal' lah."

Dia terkilan dengan kata-kataku. "Maksud awak?"

"Maksud saya, mungkin orang yang tiada taqwa itu akan berkata begini. Kerana mereka tahu Allah itu Tuhan mereka, tapi mereka tak pernah takut pada Allah."

"Begitulah saya sahabat."

"Alhamdulillah. Sebenarnya awak masih ingat dan malu pada Allah walaupun sesaat. Tapi berusahalah untuk ingat Allah setiap saat pula selepas ini." Begitu juga aku. Muhasabah! Aku pun kena dan WAJIB ingat Allah setiap saat.

Dia tersenyum. Dia hanya menggangguk. Aku juga tersenyum.

Pinn!!!!

Bunyi hon kereta Alza umi ku membuatkan aku menoleh ke arah kereta itu. Aku menggangkat tangan membuat tanda tunggu sekejap. Aku memegang tangan kanannya.

"Kita sama-sama berusaha mencari redha Allah ye. Jom istiqamah!" Erat juga aku mengenggam tangannya. Lalu aku melepaskannya. Aku menggalas beg sekolahku lalu berlalu pergi. Ketika hampir dengan kereta Alza umi ku. Aku terdengar satu seruan lalu aku menoleh.

"Tunggu!" Dia mendekatiku.

"Boleh pinjamkan saya tudung labuh awak esok?" Aku tersentap. Allahu! Aku tersenyum.

"Boleh. Nanti saya belikan yang baru khas untuk awak." Matanya tersembul. Aku yang sengaja tanpa banyak bicara risau dia menolak hadiahku itu. Terus memasuki kereta.

"Tapi..."

"Assalamualaikum Ya Qurratul Ain!" Aku melambai padanya. Dia kelihatan bingung. Aku tersenyum.

Aku menyandarkan diriku di kerusi yang lembut bagaikan sofa dalam kereta umi ku itu. Aku tersenyum.
Tiba-tiba mindaku melayang teringatkan pesanan tok guru ku. Ya,benar! Allah itu Maha Besar.
Kali ini aku kena berusaha untuk selalu ingat Allah.
'Ya Allah ingatkanlah aku diri-Mu setiap saat. Sungguh aku tak sanggup melupakanMu.'

Umi memandangku lalu tersenyum. Umi mencuit hidungku.

"Anak umi dapat kawan baru ye." Aku tersenyum.

"A'ah. Hamba Allah." Aku tersengih. Nikmatnya hidup cara Islam.

CONTINUED OR THE END ?

Setakat ini sahaja tazkirah Da'ie CH..
Kalau nak sambungan boleh beri pendapat anda di ruangan 'post a comment'.
Kalau tersalah mohon teguran ye.
Kalau terasa hati atau terkasar mohon kemaafan.
Sedangkan Nabi memaafkan umatnya.


Salam Rindu ,
Cahaya Hidayah


Terima Kasih Sudi Membaca, Semoga bermanfaat ! Muhasabah Bersama ^.^

Novel Pendek : Imam Aku Sweet

Aku mencapai handphone yang sedang berdering sehingga membingitka telinga itu. Apakah? Urgh! Butang warna hijau yang terpapar di skrin telefon bimbit Samsung Galaxy S4 ku yang berwarna putih itu aku sentuh di skrin.

"Hello! Assalamualaikum."

"Waalaikumussalam. Isyaa!!" Aduh! Pekak telinga!

"Eh, Ayu. Kau dah kenapa?"

"Jom keluar! Shopping!!" Ish! Dia ni asyik shopping je.

"Alaa~ Malas lah." Aku membelek-belek buku di atas pangkuanku itu.

"Jom lah. Nanti aku belanja kau beli buku Ustazah Fatimah Syarha. Nak tak?" Mata ku terbeliak. Bibirku tersenyum. Buku itu segera ku tutup semula dek kerana teruja.

"Kalau macam tu, okey!"

"Eee~ Kau ni. Memang ulat buku kan. Tahu lah kau tengah pokai!" Aku mendengus.

"Amboi. Sedap bahasa." Sedapnya mengata aku. Tapi... memang pun.

"Hahaha. Gurau lah! Cepat siap. Lagi setengah jam aku sampai. Bye! Assalamualaikum." Eh? Cepatnya.

"Weh, kejap!" Alahai, dah letak? Ish, Ayu sleeping ni. "Waalaikumussalam."


**********

"Dah selesai makan?"

"Dah. Jom lah! Pergi mana pulak ni?" Aku berkata-kata sambil memandang sekeliling. Kelihatan sekelilingku penuh dengan remaja yang sedang bersuka ria. Hmm. semuanya Hamba Allah. Its okay! One day mereka akan sedar. Di akhirat kelak.

"Hoi ! Mengelamun. Jom lah!" Ayu menarik lenganku. "Okey! Sabar sayangku."


**********

"Esok jumpa lagi ek. In shaa Allah."

"Okey. In shaa Allah. Pandu hati-hati ye Ayu."

"Baik bos. In shaa Allah. Assalamualaikum."

"Waalaikumussalam."

Aku menaiki ke tingkat dua atas rumah milik kedua ibu bapaku yang tanahnya hak milik Allah. Tubuhku aku hempas ke katil. Fikiranku teringatkan lelaki yang ala-ala Ustaz di meja sebelah makanku di Foodcourt tadi sewaktu keluar bersama Ayu. Handsome! Allahu, jaga mata, jaga hati Alisya! Aku mengambil beg plastik yang dibeli di Kedai Buku Popular itu. Mataku tersembul. Mana pergi buku itu? Aku menepuk dahiku. Aduh! Tertinggal atas meja di Foodcourt itu tadi. Buku baru tu! Kesayangan pulak tu! Aduh! Macam mana ni! Aku kusut. Aku berguling-guling atas katilku itu. Tanpa aku sedar pintuku dikuak oleh adikku,Anis. Tamparan kuat bagaikan menampar bola itu menghingap di punggungku. Aduh! Aku menggosok-gosok punggungku.

"Adik, kenapa lah? Sakit tahu!" Mukaku berkerut. Sakit kot!

"Kakak lah kenapa? Berguling macam dengan orang sewel!"

"Manalah tak sewel. Buku edisi terbaru akak tertinggal di Foodcourt time shopping dengan Ayu tadi. Allah!" Aku menggaru kepalaku yang tidak gatal itu.

"Haa! Serious. Allah! Sayangnyaa!"

"Itulah pasal! Sayanggg sangatt Urgh!"

"Dahlah. Takpayah mengeluh. Redha je. Takde rezeki." Aku menarik nafas lalu menghembuskannya.

"Betul. Mungkin takde rezeki." Wajahku sebik. Sedih jugak la kan bila buku baru beli hilang! Redha je lah. Ikhlaskan hati!

"Kakak, Umi dengan Baba pesan, esok jangan pergi mana-mana tau!"

"Eh, kenapa?"

"Taktahu lah pulak Katanya kawan diorang nak datang." Aku sekadar terangguk-angguk.

"Oh, okey! In shaa Allah."


**********

Haaaa!!! Kahwin?

Mataku terbeliak. Aku menelan air liurku. Anis, adikku sekadar tersenyum manja memandangku. Dahiku berkerut. Aku dan Anis sekadar menghendap rombongan itu yang di tingkat bawah dari tangga rumahku. Matilah aku!


**********

Aku tertunduk sebik. Redha je lah Alisya Maisarah. Mungkin jodoh kau!

"Sayang, kenapa sebik ni? Bukankah kahwin itu sunnah? Kamu pun baru habis belajar kan? Lagipun dia kan Ustaz. Dia boleh pimpin kamu, sayang Umi." Umi cuba memujukku. Aku kehilangan kata-kata. Bukan tak terima, tapi aku belum bersedia. Aku mengeluh.

"Umi. Baba. Hmm. In shaa Allah. Isya setuju je. Kalau Umi dan Baba restu." Aku tersenyum tawar.

"Alhamdulillah." Umi memelukku erat lalu mencium ubun-ubunku.

"Baba bukannya apa. Kalau baba dah tiada di Alam Fana ni. Ada lah juga lelaki yang dapat memimpin kamu ke jalan yang benar. Yang dapat menjaga kamu dan Anis. Anis pun nak SPM tahun ni kan. Lagipun kamu bukan muda lagi Alisya. Dah masuk 19 kan. Jagalah diri kamu. Ingat! Terima kerana Allah. Cinta kerana Allah."

Aku terharu. Bibirku mengukir senyuman. Inilah harmoni sebuah keluarga! Aku terima untuk mencari redha Allah. In shaa Allah, aku mencintai kerana cintaku pada Allah.

"In shaa Allah, baba. Umi. Doakan Alisya Maisarah juga ye."


**********

Aku terima nikah Alisya Maisarah Binti Muhammad Al-Azzam dengan mas kahwinnya senaskah Al-Quran tunai.

Dengan sekali lafaz aku telah bergelar isteri dan makmum kepada Muhammad Al Fateh. Aku mengeluh. Tanganku bagaikan bermandi peluh. Seriously aku tak kenal lelaki ni. Yang aku ingat dia pernah duduk sebelah meja makan denganku dan Ayu sewaktu keluar shopping dengan Ayu di Foodcourt. Aku gelabah. Orang ramai semuanya berpusu-pusu keluar dari dalam masjid yang indah itu. Si Suamiku itu sedang asyik bersalaman. Aku kebingungan di situ disebabkan Umi menyuruhku untuk menunggu dia. Dahiku berkerut dek penat berdiri menunggu si Suami. Suami??? Hmm. Baju perkahwinanku hanyalah jubah berwarna hijau dan bertudung labuh kerana hijau warna kesukaan Rasulullah. Sedang aku mengelamun, terasa tangan kanan ku digenggam seseorang. Mataku terbeliak. Aku memandang ke kanan. Mataku berkelip-kelip.

"Jom! Kita ke tempat majlis kenduri pula." Huh? Mataku masih berkelip-kelip. Ke'hensem'an si dia hanya Allah lah yang tahu dan hanya aku yang dapat membayangkan. Wajahnya hensem seperti artis Korea. Mananya mata aku tak terkelip-kelip. Hensem! Untunglah dia suami aku.

"Sayang teringin nak jadi kelip-kelip ke? Tahu lah mata sayang cantik pun kan." Aku tersedak. Aku menelan air liur. Sayang?? Oh, tolong! Berikan aku baldi untuk aku muntah! Urghh! Tak biasalah!

Dia tersengih. Dia menarik lenganku. "Jom! Nanti kita sambung lain. Malam nanti ke kan? Hee~" Dia tersengih di sebelahku.

Aku mencebik. Alamak! Aduh! Kuatkan aku Ya Rabb! Aku sekadar menuruti langkah dia menuju keluar dari dalam masjid itu. Aku masih kebingungan.

**********

Fuhh! Setelah selesai majlis kenduri Aku menghabiskan masa dengan membasuh pinggan di dapur rumah milik mentuaku itu, Hajah Azimah. Aku menoleh ke belakang setelah terasa bahuku dicuit oleh seseorang, Ayu.

"Eh, kau tak balik lagi?" Ayu tersengih. Lalu memelukku. Aku tercenggang.

"Aku seronok sangat! Kau dah kahwin. Aku entah bila la pulak."

"In shaa Allah, Ayu. Jodoh tak ke mana pun. Allah dah aturkan untuk awokk!" Aku tersenyum.

"Betul, betul, betul! Heheh. Aku harap sampai bila-bila kita bersahabat fillah ye. Walaupun aku dah nak pergi New Zealand untuk sambung belajar."

"Wah! Kau dapat ek. Tahniah! Alhamdulillah." Aku turut memeluk Ayu.

"Alhamdulillah. Aku akan rindukan kau!" Aku tersenyum melihat wajah Ayu yang sebik itu.

"Aku pun. Sangatlah!"

"Ala~ Kau dah ada suami. Mestilah kau rindukan suami kau lebih." Aku tersedak. Baru aku ingat aku ini dah jadi isteri orang beberapa jam yang lalu.

"Mestilah. Syurga aku dah bertukar ke tapak kaki suami aku. So, aku kena taat pada dia lillahi ta'ala." Bibirku masih terukir senyuman. Lalu aku mencium dahi sahabatku itu. Ayu mula tersenyum.

"Sayang kau!"

"Aku pun! Sayang sangat!"

"Ala~ Omeynyaa!" Buih-buih sabun menghingap di hidung Ayu.

" Heheh, banyak la kau." Aku memeluk erat Ayu. Ayu juga. Hatiku merasa sedikit sebak. Indahnya berukhuwwah!

"Ehem... Ehem... Tak habis lagi?" Aku memandang Ayu. Kami sama-sama menoleh ke arah seruan itu. Mataku tersembul. Si Suamiku?

"Aaaa. Dah. Dah habis." Ayu meleraikan pelukan. Ayu tersenyum dan mengangkat keningnya padaku.

"Aku balik dulu ek. Esok call aku tau!"

"Baik bos!" Aku tersenyum.

"Okey! Assalamualaikum."

Kelihatan Ayu bingkas pergi. Sambil tersengih-sengih. Aku mendengus. Aku menyambung semula membasuh pinggan mangkuk yang belambak di dapur. Entah kenapa tiba-tiba aku menggelabah. Kedengaran tapak kaki makin dekat denganku dan langkah itu akhirnya terasa terhenti di sebelah kananku. Urgh! Sudah!

"Kenapa mesti peluk lama-lama? Ada yang cemburu tahu?" Eh! Suka hati lah. Bebola mata hitamku aku naikkan ke atas. Perasan!

"Oh, yeke? Minta maaf lah ye. Kan sunnah Nabi memeluk seorang sahabat. Kan Ustaz Muhammad Al-Fateh." Aku memandangnya sekilas dan terpandang dia sedang tersenyum memandangku. Dek kerana gelabah aku tidak sengaja mengusap hidungku sehingga tanpa sedar buih sabun terhinggap di hidungku.

"Dan...." Dan??? Aku memandangnya yang sedang bergerak perlahan di belakangku. Dan tiba-tiba pinggangku dipeluk dari belakang. Ya Allah! Aku menelan air liur. Jantungku berdegup laju tahap kereta sports F1. Aku sekadar berdiri kaku sambil tanganku masih bergerak membasuh pinggan untuk menenangkan diri. Tenang Alisya! Tenang! Dia dah jadi mahram kau kan. Allahu!

"Dan.... Suami memeluk Isterinya dari belakang juga sunnah. Tahu tak?" Aku mengeluh. Jantungku masih berdegup laju. Sabar! Tenang! Aduh!

"Ta..Ta...Tahu." Kedengaran dia tergelak kecik. Ish! Tergagap pulak!

"Baguslah. Bijak isteri abang ni!"

"Memang pun!" Aku tercenggang. Alamak! Entah kenapa tiba-tiba perkataan tu spontan keluar dari mulut aku.

"Hahah. Perasannya isteri abang ni. Dahlah hidung ada tahi hidung." Sentap! Tahi hidung? Aku menggosok-gosok hidungku. Mana ada tahi hidung? Takdelah!

"Eh, mana ada."

"Ada la. Ni ha!" Dia mengusap hidungku lembut. Buih sabun dikatakan tahi hidung? Ah! Malunya! Wajahku kemerahan dan sangat jelas dek kulit wajahku putih gebu.

"Alaa~ Merah dah pipi kesayangan. Rasulullah panggil Aisyah r.a. dengan panggilan Humaira' yang bermaksud kemerah-merahan. Kesayangan abang ni pun Humaira' juga!" Dia mencuit hidungku. Aku tersenyum.

"Tahu Ya Zauj!" Dia memelukku erat.

"Meh abang tolong basuh pinggan mangkuk ni semua. Kan sweet? Ada macam Rasulullah tak? Rasulullah selalu bantu isterinya." Aku tersenyum.

"In shaa Allah." Bibirku mengukir senyuman.

"Hah! Pengantin baru buat apa tu?" Dia meleraikan pelukan.Kami berdua menoleh ke belakang. Kelihatan Abah dan ibu mentuaku juga ada Umi dan Baba memandang kami. Aku gelabah dan merasa malu. Aku tersedak dek terasa ada lengan sedang memeluk pinggangku.

"Tolong isteri buat kerja di dapur." Aku tersenyum tawar. Memandang si suami sekilas. Terlihat dia tersengih-sengih.

"Hahah. Okey. Sambunglah buat kerja ye." Mereka tersenyum. Aku mendengus. Mataku terpandang Anis yang sedang tersengih. Aku mendengus marah padanya. Lalu dia berlari anak-anak. Terasa ciuman menghingap di ubun-ubunku. Aku terkejut. Aku memandangnya di kananku.

"Jom sambung basuh pinggan mangkuk ni. Nanti cepatlah selesai." Dia tersenyum manis padaku. Aku membalas semula senyumannya. Mungkin Allah sudah aturkan begini jalan cerita jodohku ini. In shaa Allah.


**********

Setelah selesai bersiram dan mengenakan pakaian tidur dengan berbaju kelawar, aku membelek-belek hadiah dari para sahabat aku dan si suamiku itu. Kata-kata indah di hadiah itu membuatkanku tersenyum sendirian. Ada yang tertulis dalam Bahasa Syurga iaitu Bahasa Arab dan itu semua ditulis dari sahabat si dia. Sahabatnya kebanyakkan belajar di Mesir dan Jordan. Dia kan pelajar Universiti Al-Azhar! Aku yang asyik tersenyum membelek hadiah tiba-tiba terasa bahu kanan ku dicuit , aku menoleh tapi tiada orang. Bahu kiriku pula dicuit tapi tiada orang juga. Aku memuncungkan mulut lalu menoleh semula ke depan. Aku tersedak dek terkilan melihat si dia tiba-tiba duduk di sebelah kananku sambil tersengih. Aku mendengus. Aku mencubit paha kanannya. Dia merungut manja. Ceih! Aku tersenyum sinis.

"Boleh terangkan maksud ucapan sahabat abang dalam Bahasa Arab ni?" Aku menghulurkan sebuah hadiah yang tertulis dalam Bahasa Arab pada dia. Dia menyambutnya dengan senyuman.

"Hm. 'Baarakallahu laka wabaraka 'alaiyka wa jama'a baiynakuma fii khoir'."

"A'a. Alisya tahu maksud Baarakallahu je. Yang lain tak tahu. So, maksudnya?"

"Hm. Maksudnya 'Abang cinta sayang kerana abang mencintai Allah'." Huh? Dahiku berkerut. Ish! Ingat aku senang kena temberang ke? Aku memuncungkan mulut.

"Bukan lah. Ish! Tipu la ni kan?" Dia tergelak.

"A'a. Tipu je. Jangan lah buat mulut duckface . Tahu lah sayang comel pun kan." Sentap! Dia tersenyum.

"Mana ada lah. So, so, so, maksudnya?" Dia tersenyum. Matanya tertumpu padaku. Malu!

"Cepatlah bagitahu maksudnya abang?" Dia mengalihkan pandangannya semula pada hadiah itu.

"Ini doa khusus untuk pasangan berkahwin. Maksudnya 'Mudah-mudahan Allah memberimu keberkahan, Mudah-mudahan Allah mencurahkan keberkahan atasmu dan mudah-mudahan Dia mempersatukan kamu berdua dalam kebaikan'. Faham?" Dia memandangku. Aku terangguk-angguk.

"Faham, faham!" Aku tersengih.

"Dah jam 12 ni, jom tahajud! Lepas tu kita...." Dia terbatuk-batuk bagaikan berlakon. Aishhh! Cover la tu! Dahiku berkerut. Aku senyum. Aku mengeluh. Ini semua kerana Allah. Kerana cinta aku pada Allah.

"Aaa... Baik! Tapi kita kena buka hadiah cepat-cepatlah kan." Aku berpura-pura membuka hadiah dengan cepat. Dia tersenyum. Manisnya senyuman itu! Aku juga tersenyum. Gejoloh(gelojoh) betul lah aku ni. hehe.


**********

Aku mencium tangan suamiku setelah selesai bermunajat dan bertahajud. Ubun-ubunku diciumnya. Sejadah ku lipat dengan bantuannya. Kain telekung ku simpan ditempat asalnya. Aku menepuk-nepuk katil untuk persiapan tidur. Aku duduk bersila di atas katil sambil membelek telefonku. Wow! Banyak jugak mesej yang diterima. Tiba-tiba mataku terpaku. Mataku terbeliak. Buku ni? Aku memandang ke kanan. Merenung dia untuk memberikan penjelasan. Dia sekadar tersenyum sambil menghulurkan sebuah buku yang pernah aku hilangkan dulu. Aku mengambilnya. Dia menghempaskan punggungnya di sebelahku.

"Tengok telefon kejap ye." Dia merampas telefon dari tanganku. Dia tersenyum. Aku masih kaku memandang buku itu sekilas.

"So, buku ni tak hilang di foodcourt. Dan abang yang simpankan ye." Dia masih khusyuk membelek telefon bimbitku.

"Hm. Nasib baik yang mesej semua perempuan." Aku mendengus. Dia endahkan aku! Nak kena ni. Aku memicit pipi kirinya.

"Aduh! Sedapnya kena picit pipi." Aku tergelak kecil mendengar kata-katanya. Hahah, pipi dia merah!

"Sedap kan? Jawablah cepat. Sayang tanya ni." Sejak bila lah aku pandai berbalas 'sayang' ni. Opss! Tak sengaja!

Dia memandangku tersengih. Aku tersenyum ala-ala manis seperti gula-gula yang dijual hanya di California. Hahah, perasan kejap! Tiba-tiba dia merapati dirinya denganku. Aku terbeliak. Badannya semakin merapatiku,bibirnya tersenyum sinis dan aku cuba menjauhinya. Akhirnya aku terbaring di atas katil bersaiz Queen itu. Wajahnya merapatiku. Aku yang gelabah menutup mataku erat. Dahiku dicium. Aku membuka mata. Melihat dia sudah kembali terduduk sebelahku. Dia tersenyum.

"Abang nampak masa tu ada orang tertinggal buku ni. So, abang simpanlah. Ingat nak kirimkan tapi tak jumpa tuannya." Wajahku berkerut. Aku duduk semula. So?

"Jadi? Macam mana abang tahu sayang pemilik buku ni?" Dia masih asyik dengan telefon bimbitku. Tadi dia baca mesejku, jadi aku izinkan. Tapi sekarang? Dia boleh pulak pergi main game Pou. Ish! Aku merampas telefon bimbit itu lalu aku meyorokkannya di belakangku.

"Sudah lah main game. Cepat jawab!" Aku merenungnya. Dia senyum. Dia bersila di atas katil sambil menumpukan matanya ke arah ku.

"Baiklah sayang." Aku tersenyum.

"Fuh! Okay. Once upon a time..."

"Eh, eh? Apa ni?"

"Kan nak dengar bedtime stories." Ish! Dia ni suka menyakat aku kan. Aku mencuit hidungnya.

"Serious lah. Nak tahu sangat ni!" Dia tersenyum manis.

"Okay. Sebenarnya abang tak tahu pun sayang pemilik buku ni. Kan sayang dan kawan sayang duduk bersebelahan meja dengan abang time tu. So, abang hanya pandang sekilas seorang muslimah yang bertudung labuh sebelah abang yang sekarang adalah isteri abang." Dahiku berkerut. Next?

"So, kenapa abang terima nak kahwin dengan Alisya?"

"Sebabnya, sayang abang ni cantik." Dia tersengih. Wajahku merah. Karut!

"Ish! Takkan lah!"

"Hahah, itu salah satu sebabnya. Sebabnya yang sebenar. Abang tak kenal pun sayang. Abang hanya dengar dari mulut Abah dan Ibu tentang Alisya Maisarah. Mereka kata sayang cantik."

"So, memang betul lah sebab cantik!"

"Eh, perasan lah sayang ni." Eh! A'a lah. Perasannya aku. Hahah

"Bukan. Sejujurnya macam-macam Abah dan Ibu puji sayang tapi itu semua abang tolak tepi. Abang nak cari gadis yang taat pada Allah untuk dijadikan isteri. Dan gadis yang taat pada Allah adalah gadis yang cinta pada Allah sebab itu dia taat. Macam sayang. Abang sengaja melamar. Sebab kita tak kenal. Tengok abang pun tak pernah kan."

Aku sekadar mengangguk perlahan.

"So, seorang gadis yang tak pernah melihat si lelaki mesti dia akan menolak atau takpun dia nak lihat dulu si lelaki tu.Mana tahu lelaki itu tak hensem. Jadi, sayang lain. Sayang terus terima tanpa ada sebarang alasan atau meminta diberikan masa untuk berfikir sebabnya ikut restu Baba dan Umi tanpa pedulikan siapa abang janji beragama dan berciri kepimpinan. Bermakna dari situ abang nampak sayang taat pada Allah kerana sayang taat pada Baba dan Umi. Maka abang pun setuju memilih sayang dengan niat kerana Allah."

Aku tersenyum. "In shaa Allah, abang."

"Sewaktu hari pernikahan, abang terkejut melihat Alisya Maisarah menjadi isteri abang. Abang terus teringatkan pemilik buku yang abang tercari-cari. Merata tau abang cari sayang! Kadang-kadang abang hampir terjumpa sayang tapi abang tak sempat nak beri."

Aku tersenyum riang.

"Mungkin jodoh. Allah dah aturkan. Allah Maha Bijaksana. Dah ada dalam perancangannya, kan?"

"Betul! Barakaallah! Semoga Allah memberkati kita." Dia menggenggam tanganku. Bibirku mengukir senyuman.

"Ha! Bak balik telefon. Abang tak habis main lagi! Si Pou tu mesti kelaparan." Hahah. Dia buat dah!

"Tak boleh. Habis bateri lah! Lagipun dah lewat ni. Pukul 3."

Dia cuba merampas telefon itu di belakangku. Dia mengagau-gagau di belakangku seperti memelukku. Wajahnya merapatiku. Tangan rapi memeluk pingganku. Segalanya terhenti. Mata masing-masing saling berpandangan. Dek kerana malu aku cuba memejam mataku erat. Semuanya niat kerana Allah! Akhirnya aku terbuai dalam lena.


**********

Akhirnya sampai juga aku ke tempat percutian idamanku. Jeju Island yang terletak di Korea. Sebuah pulau yang sangat indah dan nyaman. Udara yang segar! Tenang dari hingar-bingar kesesakan bandaraya. "Jom shopping!" Aku menoleh. Mataku tertancap pada susuk tubuh yang berkopiah putih di kepalanya. Baju kemeja yang dipadankan warnanya bersama pakaian ku. Dia memegang tanganku.

"Pegang tangan! Nanti hilang pulak isteri kesayangan abang ni kan ya Humaira'?" Aku tersengih. Tadi pun dah hilang dek teruja. Nasib lah dia datang cari aku. Wajahku kemerahan dek terkena pancaran matahari walaupun udara disini memang sejuk.

"Jom kita shopping!" Aku tersenyum.

"Yey! Jom, jom!"


**********

Hampir keseluruhan kawasan itu kami melilau. Kami menyinggah sebentar di masjid yang ada di situ untuk menunaikan ibadah solat. Aku agak lambat sedikit keluar dari masjid. Maklumlah, perempuan kan. Dengan nak melipat kain telekung lagi. Pakai tudung lagi. Aish! Macam-macam lah kan alasannya. Aku terpandang si lelaki yang berkopiah sedang duduk memandang lautan di bench berdekatan masjid. Aku mendekatinya. Berangan lah tu! Heheh

"Assalamualaikum. Nak ngorat boleh?" Heheh.

"Waalaikumussalam." Dia menoleh. Dia tersenyum. "Boleh, boleh. Ngoratlah saya. Tapi kena minta izin kesayangan saya dulu." Amboi! Hahah. Suka sangat melayan aku yang kaki menyakat ni.

"Heheh. Ada-ada je lah abang ni." Aku melabuhkan punggung bersebelahan dengannya. Tangannya diletakkan atas bahuku lalu mengusap kepalaku lembut sambil memandang pemandang laut yang indah itu.

"Kita pergi cari makanan halal jom!"

"Hmm. Idea yang bagus! Jom!"

"Eh, kerja makan je kan. Entah-entah...."

"Entah-entah ape?" Wajahku berkerut.

"Takde pape lah. Let's go!" Kami bingkas bangun dan berlalu pergi mencari rezeki yang halal untuk dimakan.


**********

"Nak rasa sikit, boleh?"

"Mestilah Boleh. Tapi sudu ni bekas mulut sayang ni."

"Alah. Takpe. Rasulullah selalu makan tempat yang satu mulut dengan Aisyah r.a."

"Betul ni?"

"Betul sayang. Suapkan lah cepat."

"Amboi. Mengada ek. Nah!"

Aku menyuapkan sesudu betih jagung yang disalutkan mentega dan susu itu ke mulut suami ku tersayang. Dia tersengih.

"Sedap sangat!"

"Eleh. Sama je dengan abang punya."

"Eh, tak sama. Sayang punya dicampur adukkan dengan Cinta kerana Allah." Ewah! Sweetnya Imam aku ni.

"Heheh. Pandainya berjiwang ek wahai suami kesayangan Ustaz Muhammad Al Fateh."

"Of course lah kan." Dia tersengih. Nasib hensem! Kalau tak dah lama aku simbah air. Eh, tak baik lah! Gurau je ye. Heheh

**********

"Wah! Indahnya ciptaan-Mu Ya Allah. SubhanaAllah."

"Allahu, SubhanaAllah!"

Pantai yang indah dan udara yang segar di Jeju Island itu membuatkan aku dibuai tangisan. Airmata ku tidak sengaja membasahi pipi putih gebuku ini. Suami ku memandangku keanehan.

"Kenapa ni Alisya Maisarah?" Dia memandangku dan mengusap airmataku.

"Wahai suamiku Muhammad Al-Fateh, jadikan airmata ku ini sebagai permata untuk kita saling mencintai kerana cinta kita pada Allah." Bibirnya mengukir senyuman.

"In shaa Allah, sayang. Semuanya kerana Allah!" Dia memelukku erat.

"In shaa Allah." Aku juga membalas pelukkannya. Tiba-tiba aku terasa mual.

"Sayang, kenapa ni?"

"Taktahu lah. Tiba-tiba sayang rasa mual."

"Oh, takpe. Nanti kita balik sana kita pergi klinik ye."

"Huh?"

Aku tersedak. Badanku yang seberat 57 Kg ini dikendong oleh suami kesayangan ku itu. Dah kenapa pulak ni! Dia memusing-musing tubuhnya sambil mengendongku. Aduh! Makin pening lah aku.

"Abang, dah lah.Pening lah ya Ustaz." Dia tersengih lalu menurunkan aku dari mengendongku.

"Alhamdulillah. sayang dah berbadan dua." Apa? Aku berbadan dua?

"Aik! Mana abang tahu? Abang doktor ke?"

"Taklah. Abang ada baca buku. Sebab tu lah abang tahu sikit sikit kan."

"Amboi! Sampai baca buku ek."

"Of course lah."

Aku tersenyum sinis. Aku mengambil kopiahnya lalu aku melarikan diri.

"Sayang! Tak hensemlah abang tak pakai kopiah!"

Aku berlari anak membawa kopiahnya itu. Dia mengejarku. Ia mengingatkan aku tentang sunnah Rasulullah yang sering mengejar Aisyah r.a.. Cinta Kerana Allah itu tersangatlah indah! Allahu!

TAMAT

Dikarang Oleh :
Cahaya Hidayah


Terima kasih kerana sudi membaca ^.^

Saturday, 28 May 2016

Aku tak layak berhijrah ! Sebab ? Sebab aku tak layakkk !!!




Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarahkatu ^.^


Selawat ke atas junjungan Nabi Muhammad SAW:
اللهم صل على سيدنا محمد وعلى اله وصحبه وسلم


Bismillahi ~

About 3 years , tak update blog ni . Habuk dah blog ni

* tiup habuk *

Dulu panggilan lain kan , sekarang ramai orang gelar ai dengan my nickname .

So as a new update , panggil je ana Qalbi nah !

Tazkirah Qalbi kali ni , simple !

Asalkan faham makna and tersampai .
No wonder , title dia pun biasa je , orang selalu guna .
But as you know ,
Isi tazkirah , In shaa Allah different than others .

**********

orang kata 'kacang' sungguh bila nak dapat dosa ,

Tapi payah deh nak cari pahala ...

Itu orang kata , ORANG ye ! Faham maksud siapa orang ni ye .

But bila sebenar2 hamba Allah berkata-kata ,
Memanggg senang cari dosa but doesn't means nak cari pahala susah .
Such as banyak dosa kau senang dapat and its also means pahala pun senang dapat .

"Eh , macam mana senangnyaa ! Satu habuk pahala aku takde ."


Eh eh eh ! come on laa . Kau bagi kucing minum pun pahala ,

Kau kutip sampah walau sebesar plastik gula-gula 'hack' pun pahala .
Kau senyum pun pahala . Kau minum air guna tangan kanan pun pahala .
And so on laa .. Banyak k , walaupun kecik perbuatannya .

Okey !

Qalbi kasi satu contoh cerita yang tiada kena mengena dengan sesiapa pun nah .

---------------

"Jiha ! Biar aku bayar nah harga Coolblog ni ."

"Eh , takpe . Aku bayarkan ."

"It's okey laa , kawan . Aku belanja ye . Kau kan ada masalah kewangan ."

"Hmm... "

"Takpe. Benda kecik je ni."

"Thanks , Que ."

Ya, aku Jiha ! Seorang gadis muslimah yang tertutup rapi . Siapa ? Que ? Oh ,
Dia sahabat karib aku. Ha? Tak bertudung labuh? Dia masih mendedah auratnya?
What is the matter ? Kawan bukan pada pandangan luar tapi dalam .
Aku sedang mengajak dia ke lembah ketenangan ... one day will be !

"Berangan kau , Jiha !" Bahu ku dicuit oleh Que .

"Maaf maaf . Jom jom ." 

Aku dan Que berjalan seiringan langkah ke luar shopping mall . Aku hanya merenung Coolblog ku berperisa Vanila , 'dahaganya! nak minum tak boleh tengah berjalan ni.. sobs sobs '. Aku memandang Que yang sedang pandang ke arah sana sini . Aku hanya mengendahkan dan memalingkan semula pandangku ke arah Coolblog ku . "Jihaa !"

"Oii , Ya Allah !" Aku terlatah . Tersentak dibuatnya tetiba Que sentak aku yang tengah khusyuk renung Coolblog ni . 

"Awat dah hang ni .." Aku mengomel .

"Kat situ ada bangku . Yang dekat surau tu ! Ada macam bench . Kita R&R situ dulu la ye .."

Mataku terbungkam . Sedikit kagum dengan perubahan Que day by day . "Okey!"

Setelah tiba di bench R&R tu , kami melabuhkan duduk masing-masing . Slurpp ! Alhamdulillah ..

Aku terdengar bisikan yang sama . 'Alhamdulillah' . Aku memaling wajahku ke Que . SubhanaAllah ..
She going to make it ! Siapa kata orang yang dulu jahil tak boleh mohon taubat , hah ? *senyum sinis*

Aku hanya berdiam . Que pun hanya turut berdiam .

"Astaghfirullah .. sape tak buang sampah ni ?" Dahiku berkerut memandang Que .

"Sampah apa Que ?"

"Ni ha ! Plastik coklat kit kat ni . Orang campak merata . Tak kesian alam sekitar langsung."

Aku hanya tersenyum melihat gelagat Que . Walaupun dia mengomel , dia masih sado tergedek-gedek jalan ke arah tong sampah dan tolong buangkan sampah kecik tadi . Kecik ? Although it just kecikkk , tapi bernilai pahalanya dengan ikhlasnya hati dalam diam .

"Dah siap , Que ?" Soalku pada Que setelah ku terpandang dia berdiri tegak di hadapanku .

"Ok , done . Jom balik !" 

Que melangkah selangkah sebelumku , aku yang endah tak endah nak bangun .Bingkas ku tarik lengannya .

"Eh , kenapa Jiha? " Que tersentak dan memaling ke arahku .

"Duduk kejap .." Que hanya mengikut kata-kataku dan melabuhkan punggung di sebelahku .

"Why ?"

"Kau 'MasyaAllah' sangat hari ni , Que .." Que memandangku kehairanan . 

"Kenapa ?" Aku tersenyum .

"Banyak pahala kau dapat harini ." Aku terpandang Que tergelak kecil .

"Layak ke orang macam aku nak raih pahala? " Aku tersenyum sinis .

"Aku tanya kau balik ye .." Perlahan-lahan aku mendekatkan diriku dengannya lalu ku bisikkan padanya.

"Apa guna Islam di IC tapi tiada Islam dihati .
   Kalau kau rasa kau tak layak ? Kau salah !
     Kalau kau malas taubat ? Better takyah hidup sebab Allah yang bagi kau hidup .
       Kalau kau rasa belum diseru ? Kau kena ingat sakaratul maut menunggu .
          Kalau kau rasa tak layak sangat ? So takkan neraka lagi layak untuk kau ?
  Na'uzubiilah sayangg ."

Que tergamam . Aku memegang tangannya erat .

"Que ... Banyak pahala kau buat harini walaupun nampak kecil , tapi bernilai kerana keikhlasan kau .
Kau belanja aku harini , Kau ingatkan minum duduk and be sabar . Kau tolong buang sampah orang lain walhal kecik je . Kau ucap 'Alhamdulillah' and so on lah . Kau patut bersyukur sayang . Maaf andai aku sakitkan hati engkau .. Aku cuma sayang engkau , sahaa...."

Tiba2 aku berada di dalam pelukan Que . Hoi , agaklah ! Public ni ..
Perlahan-lahan aku menolak Que .

"Tempat awam ni , babe ." Aku menyuakan tisu pada Que .

"Maaf maa..aaf . Aku nak berhijrah . Tapi aku malu . And i feel guilty to all my sins and aku harap kau dapat bimbing aku , sahabat ."

Bersinar-sinar mata Que pandang aku . Fuh !

"In shaa Allah . cuma satu jeee ... Niat biar Lillahi ta'ala nah !"

Que tersenyum lebar . "In shaa Allah !" 

Aku hanya memandangnya dan tersenyum , "Ok jom !"

"Eh , jap !" Aku memaling semula ke arah Que ."

"Awat ?" Dahiku berkerut memandang Que yang tetiba malu malu kucing .

" Ki.. ki.. ta..aa .. pergi beli tudung labuh dulu boleh?"

---------------

Even who you are , kau layak bertaubat !

Nak cari pahala ni mudah , kita kena kenal siapa Tuhan kita ? Only one , Allah isn't it ?
Fullstop !

'Tiada Tuhan melainkan Allah , Nabi Muhammad itu utusan Allah'

Sunnah kecik mana pun tetap dikira pahala sayangg ..
Berhijrahlah !

"Tapi aku risau lah ! Ujian banyakkk .. hm ."

Hello ! Bezakan musibah and ujian k ?
Musibah kerana dosa munggg ! Ujian kerana Allah sayang munggg !

Same to goes as hamba Allah ,
Jangan sangka air yang tenang takdak boya !
Dan jangan sangka ada manusia yang terkecuali dari diuji .
Semua kena uji sedang baginda Rasulullah SAW lagi kaw kaw kena uji . Kan ?

Makin tinggi peningkatan kita , Makin pasang ombak bergelora babe !
Bukan ombak rindu k .. Tu filem actually ..
And kalau kita tak sado , so kau akan rebah .
Sebab ? senang ! Aku pernah rasa ni .
Sebab suka putuuussss asaaa . Kan ?
So so so , kita kena kuat .
Don't worry laa .
Allah ada kan ? Ehem .. Sekian !

Zahratul Qalbi in da house  
Terima Kasih Sudi Membaca, Semoga bermanfaat ! Muhasabah Bersama ^.^